Tips Disiplin Menulis Ambu Guru




Tidak terasa malam ini saya memasuki pertemuan kedua puluh selama mengikuti kegiatan di WAG Belajar Menulis PGRI. Masih di sesi motivasi, yang menjadi narasumber kali ini sosoknya tentu sudah tidak asing lagi bagi saya, beliau adalah Ibu Tini Sumartini. Guru Mata Pelajaran Bahasa Inggris ketika saya SMP dulu. Guru favorit banyak murid, selalu anggun, lembut dan modis sekali. Profil singkat beliau bisa kita baca di blog Ambu Guru Blog.

Seperti biasa Om Jay bertindak sebagai pengantar acara, menyapa para peserta, memperkenalkan narasumber dan moderator, mengingatkan peserta untuk mengisi daftar hadir dan program-program kegiatan belajar benulis bersama PGRI ini.

Mr. Bams membuka kuliah malam ini dengan mengibaratkan grup belajar menulis ini seperti ruang yang minim tempat tapi seluas samudra. Saling berbagi semangat dari orang-orang hebat serta pembelajar yang luar biasa. Setelah menyapa dan memperkenalkan riwayat singkat Ibu Tini, Mr. Bams mempersilakan Ibu Tini untuk memulai materinya.

Memegang teguh prinsip Never too old to learn membuat alumni WAG Belajar Menulis gelombang 16 ini selalu memiliki motivasi dan ekspektasi yang tinggi untuk menulis, meskipun beliau masih benar-benar pemula dalam menulis. Hal ini pula yang kemudian memacu beliau untuk menulis dua buku solo yang diajukan sebagai salah satu syarat untuk kenaikan pangkat. Dan dalam waktu 5 bulan beliau mampu  empat judul buku solo dan empat antologi. 

Selain itu Ibu Tini selalu berusaha untuk mendisiplinkan diri dalam menulis. Selalu membuat reminder untuk dirinya sendiri tentang target yang harus beliau wujudkan. Dan pertanyaan-pertanyaan yang selalu beliau putar tiap kali tak ada mood untuk menulis. "kenapa mau bergabung di grup menulis kalau tidak menulis?". Hal ini memang mudah diucapkan tetapi sulit untuk dijalankan. Terlebih jika pekerjaan utama beliau sebagai kepala sekolah sedang menumpuk. 

Tips Disiplin Menulis ala Ibu Tini:
1. Bergabung di WAG blogger
Bertujuan untuk menjaga kebiaan menulis. Karena biasanya dalam sebuah komunitas pasti ada tantangan-tantangan menulis yang harus diikuti anggotanya. Selain itu kita bisa mendapatkan banyak ilmu tentang menulis dan juga tentang ngeblog. Sehingga kita bisa terus mengembangkan diri.

2. Luangkan waktu untuk menulis
Menulis sebaiknya bukan hanya di waktu luang, tetapi ciptakan waktu luang. Bisa sebelum  tidur atau sesudah  bangun di pagi hari. Dan menginvestasikan sedikit waktu untuk menulis ternyata tidak sesulit yang kita bayangkan. Ibu Tini, biasa menulis satu jam sebelum tidur atau 1 jam selepas shalat subuh. atau jika tidak pada waktu keduanya, yang penting meluangkan waktu selama satu jam dalams sehari. Menurut Ibu Tini, menulis juga sebagai sarana untuk meluapkan rasa suntuk, membuat mumet menjdi plong. 

3. Tetapkan Target
Bagi Ibu Tini, target ini adalah trik paling jitu  untuk membunuh rasa malas. Dalam prosesnya, ternyata tantangan yang datang dari luar lebih memacu diri untuk terus konsisten menulis.  

4. Banyak Membaca
Banyak sekali manfaat dari membaca yang akan kita dapatkan, seperti:
  • Menambah referensi
  • Menambah Kosa kata 
  • Memunculkan ide untuk menulis
Setiap kali Ibu Tini mengalami writer block atau kebuntuan ide dalam menulis. Beliau menghalaunya dengan banyak membaca. Biasanya dari tulisan teman atau sumber lainnya membuat ide-ide bermunculan.

5. Blog walking
Selain menambah wawasan pengetahuan dari postingan teman kita, dengan blog walking bisa menjalin silaturahmi dengan sesama bloger. Ketika kita memberi komentar pada tulisan diblog seseorang, itu sama dengan memberi apresiasi yang baik yang biasanya membangkitkan semangat. Membahagiakan sesama bloger sesederhana blog walking

Penutup Ibu Tini kembali mengulang kalimat bijak never too old to learn dan mengajak peserta gelombang 17 untuk menjadi guru pembelajar. Better late than never.








 

Posting Komentar

38 Komentar

  1. luar biasa, cepat sekali resumenya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masih kalah cepet sama Pak Amir kok ini. ha ha ha

      Hapus
  2. Luar biasa. Resume yg dikemas bikin tulisan jg gemes dibacanya. Kereen..

    BalasHapus
  3. Mbak gimana caranya bergabung dengan WAG blogger? Ndak ada lo saya wkwkwk

    Ndak ada yang ngajak join ๐Ÿ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba nanti kita tanyakan ya ke Bu Tini,
      Masalahnya saya juga ga ada yang ngajakin, *sad*, wkwkkw

      Hapus
  4. setuju banget sama tips tips nya :D

    BalasHapus
  5. Luar biasa Bu Pipit semakin semangat menulisnya. Saya malah tertinggal jauh. Saya selalu hanyut baca novel๐Ÿคญ๐Ÿคญ๐Ÿคญ

    BalasHapus
    Balasan
    1. membaca novel memang mengasyikan ya bun, suka bikin lupa waktu. he he he

      Hapus
  6. Mantab Bu Pit. Semoga tetap semangat berkarya dan berbagi ๐Ÿ™๐Ÿ‘

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terimakasih, Pak Nana
      Semangat untuk kita semua ya

      Hapus
  7. Mantap Omet, selalu selesai tepat waktu. Kerennn

    BalasHapus
  8. Mantul bu...semangat terus

    BalasHapus

  9. Bener banget tips menulisnya mba Pipit...
    Bukan hanya waktu luang saja, tapi mesti ciptakan wkt luang. Tapi, masalahnaya, aku hampir gak punya wkt ๐Ÿ˜‡

    Wkt tersita utk ngurus karyawan aku. Kemudian utk suami, anak...
    Lah, wkt luangnya udah teler pengen tidur blasss hehe...

    Padahal, menulis itu satu hal yg paling aku suka...

    Trims iya mba tipsnya
    Regards..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hallo, Mbak Ike
      Bener ya mbak, masalah waktu ini emang paling susah menyiasatinya. Kebayang kalau saya jadi mbak pasti rempong banget. wkwkwk

      Trims sudah berkunjung ya mbak :)

      Hapus
  10. Makasih mbak Pipit..semua tips-tips nya dalam menulis ala ibu Tini Sumartini. Bermanfaat sekali... akan saya coba ikuti langkah-langkahnya..
    Biar jadi tambah semangat nulisnya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama, Mbak
      Sip, semangat buat kita :)

      Hapus
  11. Semua tipsnya emang bener banget ya Mbak Pipit. Bermanfaat sekali nih...

    Dulu saya juga coba meluangkan waktu buat nulis. Tapi kalah sama males, mikirnya ntar-ntar aja akhirnya lama nggak nulis :-D

    Skerang karena kebetulan di sekolah nggak tahu mau ngapain, akhirnya jadi ada kesempatan buat nulis, lumayan bisa rutin ngeblog lagi, sambil blogwalking juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, Mas Edotz
      saya juga karena di sekolah nggak seperti belum ada pandemi jadi ada saja kesempatan buat nulis-nulis dikit. lumayan lah ya bisa kulak kulik lagi :D

      Hapus
  12. Keren tipsnya bund. Salam literasi

    BalasHapus
  13. Hebat! Keren!
    Mudahn saya bisa ikutan di PGRI menulis. Ingin bljr. klo ada gelombang bru lgi. Di tunggu info nya ya.
    Terima kasih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terimakasih, Ibu
      Gabung sekarang saja ikut gelombang 17, bu

      Hapus
  14. Benar sekali bu, aku setuju sama semua poinnya, dulu aku menerapkan semuanya, konsisten 2 thn. Semakin kesini karena kondisi udah berbeda akupun udah ga bisa ngluangin banyak waktu buat ngeblog, kadang bisa BW tp ga bisa nulis, kadang udah sempat nulis eh ga sempat BW hahahha

    BalasHapus
    Balasan
    1. waktu itu emang persoalan banget ya, mbak

      apa yang mba Meta rasain akupun merasakannya sekarang, wkwkkwk
      pengen banget BW sana sini tapi ntar malah nggak nulis-nulis, ha ha ha

      Hapus
  15. Tipsnya berguna sekali, kadang aku merasa tidak ada waktu luang untuk menulis, padahal waktu bukannya tidak ada tapi harus di ciptakan ya Bu guru

    BalasHapus
  16. Selalu Keren. Peresume tercepat.
    Joss Bu Pipit.
    Aku Padamu dech :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ha ha ha...
      Tulisan Bu Liezna juga bagus dan lebih lengkap. Mantap

      Aku padamu pun :)

      Hapus
  17. yang paling susah itu adalah meluangkan waktu.

    saya sering banget bukan hanya meluangkan tapi memaksakan, jadi memang penuh perjuangan sih.

    Makasih sudah sharing ya, tips-tipsnya bermanfaat banget nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, Mbak Rey
      masalah waktu apalagi buat mamak-mamak keknya paling berat ya. 24/7 itu kayak kurang.

      Hapus